detskikut.com

Sedihnya Jeka Saragih: Angkat Simalungun Lewat UFC, tapi Pemerintah Abai

LAS VEGAS, NEVADA - NOVEMBER 18: Jeka Saragih of Indonesia reacts after his knockout victory against Lucas Alexander of Brazil in a featherweight fight during the UFC Fight Night event at UFC APEX on November 18, 2023 in Las Vegas, Nevada. (Photo by Chris Unger/Zuffa LLC via Getty Images)
Jeka Saragih. Foto: Zuffa LLC via Getty Images/Chris Unger

Jakarta -

Jeka Saragih meniti karier di UFC karena satu alasan, ingin memajukan Simalungun. Namun, hal itu kurang disambut pemerintah setempat.

Jeka Saragih merupakan fighter asal Simalungun, Sumatera Utara, yang kini mentas di UFC, ajang MMA level dunia. Ia bahkan bisa mengharumkan Indonesia.

Setelah mendapat kontrak UFC, petarung 29 tahun itu mampu memenangi debutnya. November lalu, ia menang KO atas Lucas Alexander di Las Vegas.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Jeka sendiri merintis jalan ke UFC sejak lama. Pada 2022, ia berkesempatan mengikuti Road To UFC.

Meski kalah di final, penampilan atraktifnya membuat UFC tetap menyodorinya kontrak. Petarung yang dijuluki Si Tendangan Maut itu bisa menjawabnya dengan kemenangan.

ADVERTISEMENT

Jeka Saragih, kepada detikSport, bercerita bahwa dirinya ingin memajukan Simalungun lewat UFC. Sebuah misi yang menurutnya tidak mendapat perhatian serius dan bantuan apa pun dari pemerintah.

"Sejauh ini belum ada gerakan apapun di bidang olahraga (dari pemerintah). Kalau saya sudah buat tempat latihan, kemarin ada atlet saya juara di Jakarta dan mau berangkat ke kejuaraan dunia, itu kita dengan anggaran sendiri, cari sponsor sendiri, pemerintah tutup mata," dalam wawancara bersama sejumlah wartawan Indonesia yang diinisiasi Mola, termasuk detikSport.

Jeka merasa sedih karena perhatian minim pemerintah. Sebab, ia merasa Simalungun masih punya banyak masalah sosial.

Mulai dari infrastuktur yang tertinggal, hingga masalah anak-anak muda yang terjerat narkoba hingga kekerasan. Ia menyayangkan tak ada bantuan dari pemerintah, meski dirinya sudah jatuh bangun di UFC.

"Kenapa saya sedih? Di daerah saya maraknya narkoba, begal, segala macam, masa pemerintah diam aja? Mau gimana negeri ini kalau anak mudanya sekarang saja sudah rusak," ungkapnya.

"Kan kalau ada sarana, tempat olahraga, kalau ada dan diperbanyak, ga ada masalah kaya itu. Kalau saya cuma bilang setop, setop saja tidak bisa. Ya cobalah kasih anak muda sarana, kasih kesibukan."

"Jadi kebanyakan pemerintah ini cakap-cakap saja. Nol buktinya," kecamnya.

Jeka Saragih sendiri menjadikan tekadnya membangun Simalungun sebagai motivasinya tiap bertarung. Pekan depan, ia akan melakoni duel keduanya di UFC melawan Westin Wilson di UFC Apex. Misi yang sama coba ia bawa.

Pastilah (tekad memajukan Simalungun). Saya ibarat menggotong Simalungun, tapi saya pulang pun pemerintah cuek saja. Yaudah gak papa," katanya.

"Inilah kecintaan saya pada tanah kelahiran saya. Yang menyambut saya kemarin juga orang-orang kampung saya. Pemerintan semua tutup mata."

"Yang penting saya memberi hal positif buat generasi muda. Makanya saya tetap memperjuangkan Simalungun. Sebenarnya saya sekarang tinggal di Medan, tapi sampai saat ini KTP saya masih Simalungun, itu bukti saya cinta Simalungun," ujar Jeka Saragih.



Simak Video "Momen Jeka Saragih Tandatangan Kontrak UFC!"
[Gambas:Video 20detik]
(yna/aff)

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat