detskikut.com

Atlet Muda Indonesia Raih Prestasi di Kejuaraan Atletik Asia U-20

Tim Atletik muda Indonesia telah menyelesaikan perlombaan di ajang 21st Asian U20 Athletics Championships yang diselenggarakan di Dubai Police Stadium, dari tanggal 24 hingga 27 April yang lalu. Ajang ini adalah agenda penting dalam kalender Asosiasi Atletik Asia (AAA), dengan partisipasi 36 negara dan lebih dari 1.500 atlet yang berkompetisi dalam 48 nomor perlombaan.
Foto: Istimewa

Jakarta -

Tim Atletik muda Indonesia telah menyelesaikan perlombaan di ajang 21st Asian U-20 Athletics Championships yang diselenggarakan di Dubai Police Stadium, pada 24 hingga 27 April yang lalu.

Ajang ini adalah agenda penting dalam kalender Asosiasi Atletik Asia (AAA), dengan partisipasi 36 negara dan lebih dari 1.500 atlet yang berkompetisi dalam 48 nomor perlombaan.

Maria Andriani Melabessy, atlet berusia 18 tahun dari Jakarta, berhasil membawa pulang medali perunggu dari nomor lompat galah. Usaha keras Maria terbayar dengan lompatan terbaiknya yang mencapai 360 cm.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Atlet Lompat Jauh dan Lompat Jangkit asal Kalimantan Barat, Katyea Ebri Safitri berhasil memecahkan Rekor Nasional Junior Indonesia untuk nomor Lompat Jauh. Dengan lompatan 5,97 meter, Katyea melampaui rekor sebelumnya (5,75 meter) yang dipegang oleh Maria Natalia Londa sejak tahun 2007.

Katyea juga hampir meraih medali di nomor Lompat Jangkit dengan lompatan 12.39 meter, yang menempatkannya di posisi keempat.

ADVERTISEMENT

Di lintasan 1.500 meter, Mutiara Oktarani dari D.I. Yogyakarta, mencatat waktu Personal Best (PB) baru dengan catatan 4 menit 32,99 detik, memperbaiki catatan PB sebelumnya di 4 menit 38,64 detik.

Demikian pula dengan Maulana Ismail dari Jawa Timur, yang memperbaiki catatan waktu PB-nya di nomor lari 400 meter menjadi 48,18 detik, dari sebelumnya 48,33 detik. Maulana juga turun di nomor lari 200 meter dan finish dengan catatan waktu 22,50 detik.

Shava Salvia dan Hoshi Fatiha tampil kompetitif di nomor sprint. Shava mencatat waktu 12,79 detik di 100 meter dan 25,97 detik di 200 meter, sedangkan Hoshi mencapai waktu 12,66 detik di 100 meter dan 26,65 detik di 200 meter. Di lintasan lain, atlet Pelatnas Atletik Desentralisasi Mimika, Eqman Yance, mencatat waktu 49,24 detik di nomor lari 400 meter.

Dalam nomor lomba lapangan, atlet tolak peluru Afrizal Faiz mencatatkan lemparan dengan jarak 14,03 meter. Sementara atlet lempar lembing Zaenuri mencatat lemparan 52,32 meter.

Sekretaris Umum PB PASI, Tigor Tanjung, mengungkapkan bahwa prestasi ini patut disyukuri namun tetap akan dijadikan sebagai bahan evaluasi untuk memantau efektivitas program pembinaan atlet muda.

"Mengikuti kejuaraan internasional memberikan pengalaman berharga bagi atlet muda kita dan membantu kita dalam mengevaluasi serta meningkatkan program pembinaan di level junior," ujar Tigor dalam keterangan resmi.

Tigor menambahkan bahwa masih banyak ruang untuk peningkatan. Upaya mendorong bibit-bibit muda perlu untuk dilakukan sambil terus mengevaluasi perkembangannya.

PB PASI sendiri sangat fokus dengan pengembangan atlet-atlet muda sejak beberapa tahun belakangan. Salah satunya dengan menggandeng DBL Indonesia dalam menyelenggarakan kejuaraan atletik pelajar terbesar di Indonesia, Student Athletics Championship (SAC).

PB PASI juga mendapatkan dukungan dari MIND ID untuk mendukung upaya atlet-atlet berkompetisi di kejuaraan nasional dan internasional, termasuk melangsungkan Pusat Pelatihan Atletik Nasional di Pangalengan, Jawa Barat. Selain itu PB PASI juga berkolaborasi dengan PT Freeport Indonesia untuk mengadakan program Pelatnas Atletik Desentralisasi di Mimika, Papua.

"Kita perlu lebih aktif dan agresif dalam mempersiapkan atlet muda, sejalan dengan apa yang dilakukan oleh negara lain. Dan ini yang juga akan terus kita lakukan, karena kita tidak bisa terus menerus bergantung pada atlet-atlet senior," pungkasnya.



Simak Video "Jokowi Tonton Kejurnas Atletik di GBK: Ini Ibunya Olahraga"
[Gambas:Video 20detik]
(ran/mrp)

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat